23
Mei
09

Rogol Bini Jiran

Aku memang sudah lama berkenan dan geram dengan kecantikan bini jiran aku ni. Memang setiap malam aku berkhayal untuk bersetubuh dengan dia. aku baru saja pindah kawasan ini, lagi pun aku ni jenis pendiam sikit, jadi aku tak dapat mengenali siapa jiran dan bini nya yang tinggal tingkat atas apartment tempat aku menyewa ni. Aku berkenan sangat dengan bini jiran aku ni sebab aku minat sangat dengan Juhi chawla kena pulak wajah bini jiran aku ni mirip Juhi chawla mula aku jadi geram nak berburit dengan dia.

Aku nekad dalam hati ku walau bagaimana sekali pun aku nak rasa juga lubang burit dia walau pun dengan cara paksa. Aku dah merancang strategi dan mengkaji masa yang sesuai untuk melampiaskan nafsu ku itu. Aku perhatikan suami nya kerap juga tiada dirumah mungkin kerja outstation dan dia juga kebiasaan nya pulang lewat ketika suami nya tiada di rumah.

sementara menunggu kepulangan sasaran ku, aku menyiapkan diri dengan mengurut batang zakar ku dengan minyak lintah untuk mengeraskan lagi batang ku yang sedia keras serta untuk memudah kan batang memasuki lubang burit bini jiran ku bila aku menyetubuhi nanti. Aku siap memasang video camera untuk merakan aksi ku nanti untuk dijadikan kenangan dan juga sebagai langkah keselamatan untuk diriku dimana video tersebut akan dijadikan ugutan kepada sasaran ku nanti. Video tersembunyi tersebut aku pasang dalam rumah kosong bersebelahan dengan rumah ku, yang aku jadikan tempat untuk merogol bini jiran ku nanti. Walau pun kosong masih terdapat tilam dan bantal yang ditinggal oleh penghuni terdahulu dalam rumah tersebut.

Setelah setengan jam menunggu, lebih kurang jam 10 malam, aku nampak kereta yang dipandu oleh bini jiran aku tu berhenti di  petak parking nya. Dengan berbaju kebaya  beliau melangkah naik ke atas. Aku memilih untuk melakukan projek aku malam ni kerana aku tahu suami nya masih outstation, dah 5 hari dia ditinggalkan, sudah tentu dia juga gersang untuk disetubuhi. Ketika dia melalui pintu rumah kosong tersebut, aku mencekup mulut nya dari belakang dan mengheret nya masuk kedalam rumah tersebut. Dian cuba melawan tetapi aku menggunakan kekuatan sebagai lelaki untuk mengilas kedua-dua tangan nya kebelakang dan menutup mulut nya dengan tape yang telah aku sediakan. Jangan melawan kalau tidak mahu dicederakan, aku cuma mahukan tubuh awak, ugut ku. Aku menolak nya tertiarap di atas tilam lusuh yang sedia ada di tengah ruang  rumah tersebut dan mengikat kedua-dua belah tangan dan kaki nya dengan tali yang telah aku sedia kan. Selepas itu aku menutup mata nya dengan kain untuk mengelak daripada dia mengecam diri ku. Setelah semua selesai  dan aku rasa selamat, barulah aku membuka butang baju kebaya nya lalu mendedahkan buah dada nya yang montok dan masih berbungkus dengan coli berwarna pink. Dia cuba meronta ronta, tetapi tenaga perempuan setakat mana sangat bila dah penat dia diam lah. Aku menindih badan nya untuk mengelak dia meronta lalu membuka coli dan melurutkan kain beserta dengan seluar dalam nya sekali, lalu mendedahkan mutiara hitam nya yang terurus rapi dan begitu temban yang menjadi idaman ku selama ini. Tanpa membuang masa aku terus menggosok-gosok burit dan kelentik nya.  manakala tangan yang satu lagi sibuk meramas buah dada nya yang montok itu. Aku mula merasa puting buah dada nya mula mengeras dan burit nya mula berair menandakan nafsu nya juga terangsang dengan tindakan yang aku lakukan terhadap tubuh nya. Aku melepaskan ikatan pada kaki nya untuk memudahkan aku untuk mengangkangkan kaki nya. Ternyata tiada tentangan lagi dirinya, mungkin dah penat agak nya, tubuhnya hanya diam kaku seolah-olah pasrah dan menyerah dengan apa yang akan aku lakukan terhadap tubuhnya. Tanpa membuang masa lagi aku menggentel kelentik nya dan menusuk jari hantu ku kedalam lubang burit nya sambil menggaru-garu kawasan g- spot nya. Tindakan aku tersebut menyebabkan tubuh bini jiran aku ni, mengelinjang dan mengejang lalu melepaskan air mani nya yang terpancut keluar membasahi tangan ku. Wah boleh tahan juga bini jiran aku ni, tubuh je kecil tapi air banyak.

Selepas itu aku mula menindih tubuh nya dan menggesel-gesel kepala zakar ku pada lubang faraj nya yang sudah lencun itu. Hangat dan nikmat aku rasakan ketika itu. Aku menekan perlahan-lahan kepala zakar ku memasuki rongga burit nya yang agak ketat dan suam-suam hangat itu. Aku lakukan denagan lembut dan perlahan-lahan supaya dapat menikmati setiap inci faraj bini jiran aku ini. Lagi pun tindakan aku  tersebut tiada bantahan daripada dia, oleh itu aku lakukan selembut mungkin agar dia juga merasakan kenikmatan persetubuhan paksa ini. Setelah kesemua 7 inci batang zakar ku tenggelam di dalam lubang faraj nya, aku mendiam kan sebentar batang ku untuk memberi ruang kepada faraj nya menikmati batang zakar ku. Sambil menggoyang-goyang punggung ku dapat aku rasakan faraj nya mula memberikan tindak balas terhadap kehadiran zakar ku, terasa batang zakar ku seperti dihisap dan dikemut oleh otot faraj nya. Ketika itu aku cuba mengesan kedudukan batu merinyam dengan mengesel-geselkan kepala zakar ku di dasar faraj nya bila terkena sahaja kawasan tersebut badan nya mula mengelinjang dan otot faraj nya mengemut kemas batang zakar ku. aku teruskan menggeselkan kepala zakar pada kawasan tersebut sehingga tubuh bini jiran aku ni mengejang untuk kali kedua di mana dia mencapai klimak yang kedua.

Selepas itu baru lah aku menghenjut faraj nya dengan aksi keluar masuk zakar ku kedalam rongga faraj nya. Aku melakukan dengan lembut untuk menghayati kenikmatan yang disalurkan oleh faraj nya. Sehinggalah aku terasa untuk memancutkan air mani ku, lalu aku menekan zakar ku sedalam mungkin sehingga aku rasakan kepala zakar ku rapat pada pintu rahim nya, sekali lagi aku rasakan tubuh bini jiran ku ni mengejang, aku melepaskan berdas-das pancutan air mani ku memenuhi rahim dan rongga burit nya. Setelah aku rasakan batang zakar ku mula mengendur barulah aku mencabut nya dari rongga faraj bini jiran aku tersebut yang terkulai kepenatan akibat dikerjakan oleh aku. Aku mengelap cairan mani yang turut mengalir keluar bila aku mencabut batang zakar ku, mungkin terlalu banyak dan tidak tertampun oleh rongga farajnya agak nya. Selepas itu aku memakai kan nya kemabli kain sarung dan baju kebaya nya. Aku melepas kan ikatan tangan nya dan membisik kan kepada nya perbuatan kita telah dirakam, kalau tak mahu tersebar, jangan dilaporkan kepada polis, biarlah ianya habis disini sahaja. Selepas itu aku berlalu pergi meninggak dirinya dalam rumah kosong tersebut. Selepas kejadian tersebut aku memerhatikan juga pergerakan nya, seandainya dilaporkan kepada polis memang aku membawa diri ke tempat lain. Selepas beberapa hari kejadian tersebut, nampak dia hanya diam kan sahaja kejadian tersebut, aku nampak dirinya biasa sahaja macam tiada apa yang berlaku keatas diri nya, pernah juga aku berselisih dengan diri nya, aku cuban menegur nay sebagai jiran, dia hanya tersenyum pada ku, nasib baik dia tidak cam diri ku. Aku berasa lega dan puas kerana dapat menikmati tubuh bini jiran ku yang cun itu.


7 Responses to “Rogol Bini Jiran”


  1. 1 mahmoodjb
    24 Mac 2011 at 8:27 pm

    ok gak naik batang bila menghayati.

  2. 30 Jun 2011 at 1:26 am

    temberang lah…. kata berburit.. tapi main pookey je.. takut berburit ke?? berburit tu main juboh.. main pintu belakang.. tapi citer ni citer temberang lah…

  3. 16 Disember 2011 at 2:15 am

    Bodoh punya orang…..citer lain, lain kluar…buritlah…rogol jiran pula tue,,,,kntoi rekaan…

  4. 18 Mac 2013 at 12:07 am

    apa perasaan jiran rogol bini kau…sedap kan..?? hahaha..butoh lu…ingat tuhan sikit la…x tahan sgt simpan duit pastu kawin…1000 org mcm kau ada kat dunia ni habis hancur….

  5. 21 November 2013 at 6:39 am

    memang lu syok sendiri lah…melancap sorang2 kata rogol bini jiran..

  6. 28 Ogos 2014 at 2:47 pm

    Id wc amir379499. Girls only


Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 42 other followers

%d bloggers like this: